Malam itu berdesau angin yang syahdu..
Harum tubuhmu.. membekas tanpa ragu..
Kita bertemu untuk menunaikan rindu..
Kecup hangatmu.. malam janganlah berlalu..

Kini berjanjilah..
Kita buat semua yang ragu
percaya kita tlah menjadi satu..

Selama hatiku mampu
tuk perjuangkan kamu sayang..
Seberat apapun kan kutempuh
itulah sudut.. pandangku..

Hitam putih manis pahit
cintaku sanggup asalkan denganmu..
Karna hanya kamu.. nona manisku..
yang kupilih jadi teman.. hidupku..

Kita bertemu.. untuk menunaikan rindu..
Kecup hangatmu.. malam janganlah berlalu..

(kini) berjanjilah..
Kita buat semua yang ragu
percaya kita tlah menjadi satu..

Selama hatiku mampu
tuk perjuangkan kamu sayang..
Seberat apapun kan kutempuh
itulah sudut.. pandangku..

Hitam putih manis pahit
cintaku sanggup asalkan denganmu..
Karna hanya kamu nona manisku..
yang kupilih jadi teman.. hidupku..

Uu.. u.. u..
Haaa ha..

Selama.. kumampu dan kau di sisiku..
Seberat apapun kan kutempuh itulah aku..

Selama hatiku mampu
tuk perjuangkan kamu sayang..
Seberat apapun kan kutempuh
itulah sudut.. pandangku..

Hitam putih manis pahit
cintaku sanggup asalkan denganmu..
Karna hanya kamu nona manisku..
yang kupilih jadi teman.. hidupku..

Kini kau tlah menjadi.. milikku.

Bagikan:

Tags:

Leave a Comment